"Ya Allah, Jangan Kau Condongkan Kami Kepada Kesesatan Setelah Engkau Memberikan Petunjuk dan Hidayah Mu Kepada Kami"- Al-imran : 8

Pages

Tenanglah wahai hati-hati..

" DIA yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang2 yang beriman, supaya mereka bertambah iman dan yakin bersama dengan keyakinan mereka yang sedia ada, pada hal Allah menguasai langit dan bumi dan Allah maha mengetahui lagi maha bijaksana " (al-Fathu : 4)



WAHAI HATI, TENANGLAH

Tenanglah hati-hati yang tidak keruan, tenanglah hati-hati yang sedang di uji, tenanglah hati-hati yang gundah gulana, tenanglah hati-hati yang tidak tenteram, tenanglah hati-hati yang tidak teratur, tenaglah hati-hati yang kurang dipandu, tenanglah dan tenanglah..Ketenangan itu milikNya, maka kembalikan padaNya, agar kita dapat mengecapi keindahan tawakal kepadaNya..

Bila sebut soal hati, kadang-kadang Allah bagi dulu degupan hati yang kuat bg menandakan sesuatu akan berlaku, kadang-kadang Allah biarkan hati ini berkata-kata menafsir sesuatu yang dilihat, yang didengar, yang dirasa dan yang pasti nikmat yang paling tidak dapat digambarkan tatkala Allah bagi kita keTENANGan hati yang sebenar-benarnya. Subhanallah wal hamdulillah.

Datanglah segala bentuk dugaan, segala bentuk himpitan dan cubaan, segala bentuk kekusutan tetapi kita mampu tersenyum dan yang pasti keTENANGan hati ini tergambar dan terzahir di riak wajah dan tingkah laku kita.

Pernah juga terfikir mengapa ada orang bila diuji dengan pelbagai keadaan, dia masih mampu berdiri teguh, masih mampu melemparkan senyuman dan masih mampu mengalirkan ketenangan pada sesiapa yang melihat dan bersama orang itu.

Wah, hebatnya motivasi diri dan keteguhan hati insan ini. Pasti pemiliknya  ada rahsia tersendiri kunci kekuatan dan keTENANGan hati itu.

TENANGNYA HATI

Secara fitrahnya, Allah menjadikan hati-hati manusia itu TENANG, setenang-tenangnya. Kerana saat kelahiran kita ke bumi Allah ini, hati itu suci bersih, sikit pun tidak dikotori, itulah ketenangan hakiki. Sebab itu tatkala ini, berlaku lah apa pun, hati-hati seperti itu tetap tenang.

Tenang menghambakan sepenuh diri pdNya, tenang mengabdikan seluruh jiwa raga pdNya, tenang kerana sentiasa berada dekat denganNya..kerana hati itu masih suci bersih dan sentiasa disucikan..tenang dan tenang. Mungkin itulah formulanya..terserah..

Kadang-kadang kita tak tau punca, tak tahu sebab dan tiada angin atau ribut, tiba-tiba hati tidak tenang. Segala yang dilakukan semuanya tidak kena, buat ini salah, buat itu salah. Pasti juga ketika itu hati perlu dikembalikan pada fitrahNya..baru lah ia akan kembali tenang.

Waktu itu juga pemilik hati perlu cepat-cepat bermuhasabah, mungkin ade perkara2 yang dilakukan tanpa sedar dan perkara itu sebenarnya bertentangan dengan fitrah Islam itu sendiri..koreksilah diri sama-sama.

HIDAYAH MENDORONG KETENANGAN HATI 

Bagi insan yang Allah masih kurniakan petunjuk hidayah pada dia, pasti ketika melakukan perkara yang tidak baik, perkara yang mengundang dosa dan perkara yang bertentangan dengan suruhan Allah, hatinya akan memberontak, hatinya tidak tenteram kerana hati yang sakit itu mahu kembali kepada fitrah ketenangan itu tadi.

Maka beruntunglah insan-insan seperti ini, masih dilorongkan Allah ke jalanNya. "Ya Muqallibal qulub, thabit qulubana 'ala dinnik wa 'ala to'atik".

Tapi amat tidak bernasib baik lah seseorang itu, jika dia berkeinginan melakukan perkara tidak baik ataupun terus melakukan perkara dilarang Allah, hatinya tidak berasa apa2, tidak gementar atau takut sedikit pun..kerana saat itu hatinya telah ditutup oleh Allah kepada cahaya petunjuk Allah..

Nauzubillah, minta kita semua dijauhkan dari menjadi pemilik hati seperti ini. "Ya Allah jangan Kau palingkan hati kami setelah Kau beri petunjuk kepada kami".


Tribute buat diri dan insan-insan di sekeliling ku, sekadar cetusan rasa di bulan yang penuh barakah ini.. Buat adik-adik akak, tenanglah hati-hati kalian seiring dengan fitrahNya. Jangan jadikan ketidak TENANGan ini  membantutkan urusan kita dan tanggungjawab kita yang lain. Akk senang melihat kalian semakin berfikiran  matang dan positif:)
Allah bagi sesuatu, Allah uji keTENANGan hati ini sebab Allah nak kita semakin hampir, semakin dekat dengannya. Dan kita masih beruntung sebab HATI kita masih berperasaan merasai sesuatu:)..so carilah penawar yang terbaik itu..insyaallah, hati-hati ini akan kembali tenang seperti fitrahNya.

Terigat juga sirah Rasulullah SAW, bagaimana baginda menghadapi saat-saat genting di medan perjuangan, di medan peperangan, di tengah kegentingan perang uhud, di tengah kesempitan perang hunain, tapi baginda mengambil langkah tenang dan tenang.

Tenang yang penuh strategi bukan tenang tanda mengalah. Kembalilah pada sirah baginda, kerana rasulullah saw adalah Sang Tenang. Begitu juga kita, tenang lah di saat kegentingan..tenang kembali pada Khaliq kita..insyaallah semua dipermudahkan olehNya.

Sama-sama kita rebut keberkatan dan rahmat di bulan ramadhan ini, agar keTENANGan hakiki itu menjadi milik kita bersama..Insyaallah. Sama-sama juga kita jadikan setiap denyut nadi kita seiring dengan denyutnya kalimah Allah dalam hati kita..Allah..Allah..Allah.. wallahualam.

1 comments:

saed said...

salam..tumpang print sebahagian artikel.terima kasih

Post a Comment

"Hidup Ini segalanya Indah, Dengki dan Dendam Kesumat Musnah, Biar Keikhlasan Berbicara di Dada Hati Luas Saujana"